Buku Random Thoughts

Ketika nurani babak belur saat tidak mampu mengatakan cukup. – Rumah Kaca

Setelah “Anak Semua Bangsa” dan “Jejak Langkah” yang sudah aku ceritakan sebelumnya, Rumah Kaca adalah buku penutup dari seri Roman Tetralogi Buru. Kali ini Om Pram bukan menceritakan dari sudut sisi tokoh Minke, melainkan dari tokoh Pangemanann.

“Setiap pendapat bisa saja dibenarkan, tergantung darimana memandang”, 

Rumah kaca hal. 125.

Kalimat itu menjadi dasar akan pendapatku tentang Rumah Kaca.

Roman Tetralogi buru

Roman Tetralogi buru

TENTANG PANGEMANANN.

Pangemanann adalah seorang hamba Gubermen, orang yang selalu mempertanggungjawabkan dan merasa bertanggungjawab kepada Gubermen. Beristrikan seorang wanita Eropa. Yang menemaninya dalam suka maupun duka, menyertai suaminya ke Negeri asing. Melalui Pangemanann perjuangan Minke dihancurkan, mulai dari pembuangan sampai kematiannya.

Seseorang yang awalnya mempunyai hati nurani yang murni namun karena tuntutan pekerjaan pada akhirnya menjual nurani dengan segala sandiwara hidup. Bersikap baik dimata Istri dan anak-anak namun sebenarnya itu semua palsu.

Seseorang yang dari kecil sampai setengah kariernya hidup di jalan yang dikehendaki Tuhan. Tetapi ketika karier semakin meninggi dia berjalan dalam padang lumpur, makin jauh dari jalan yang dikehendaki oleh Tuhan .

BERTINDAK KARENA EGO.

Ketika Nurani sudah tidak murni lagi, maka egolah yang menjadi tuan. Pangemanann bukan hanya mengikuti kehendak pekerjaannya dimana harus mengatur segala sesuatu untuk kepentingan Gubermen.

Tidak peduli harus menjatuhkan orang atau tidak, tak peduli harus bekerjasama dengan siapapun, baik itu pihak-pihak yang menyebabkan keributan atau pertikaian ataupun pihak-pihak yang baik. Semuanya tidak menjadi soal. Yang paling penting bagaimana pihak Gubermen tetap berjaya.

Dimulai dengan dia berani mengajak tidur seorang pelacur, bukan hanya sekali tetapi lebih dari dua kali tanpa mengetahui bahwa segala kegiatan ini dicatat oleh pihak-pihak yang punya kepentingan. Dan seterusnya egonya pun mengatur kemauannya menenggak minuman berakohol secara berlebihan.

KOMUNIKASI DENGAN PASANGAN.

Rumah kaca ini juga mengingatkanku tentang komunikasi. Bagaimana ketika Pangemanann makin terpuruk dengan pekerjaannya dan dia tidak mampu untuk menceritakan secara langsung apa yang dia rasa dan apa yang dia alami. Yang dia tunjukkan hanya tanggung jawab sebagai suami yang harus menafkahi.

Benar memang ketika segala sesuatu diceritakan dengan detail, keadaan bisa semakin rumit. Tetapi jika kembali melihat karakter seorang istri yang penuh pengertian tentu akan memberi pandangan yang membuat semuanya akan berjalan baik.

Menurut ku itulah peran istri. Ketika suaminya punya masalah dalam pekerjaan dan mau BERBAGI, maka istrilah menjadi tempat yang UTAMA. Bukankah itu sejatinya arti berpasangan. Saling membutuhkan dengan komunikasi sebagai kuncinya.

BUAH DARI PERBUATAN.

Ketika Pangemanann tidak mampu mengatakan CUKUP, maka berbuahlah apa yang telah ditaburnya. Istrinya yang dia cintai beserta anak-anaknya yang selama ini menjadi alasan untuk berjuang dalam pekerjaannya akhirnya meninggalkannya.

Hanya kepedihan yang tersisa. Namun hidup terus berlanjut dan hari-hari Pangemanann terus berkutat dalam “Rumah Kaca” yang telah dia buat.

Selain ditinggal orang yang dicintainya, Pangemanann juga dimanfaatkan oleh salah satu agennya. Dia diperas dengan catatan-catatan pelacur kesayangannya. Pelacurnya terbunuh dengan meninggalkan catatat hariannya dan disana tertera lengkap berapa kali Pangemanann memakainya.

Kemarahan tentu berkobar-kobar saat diberitahukan kepadanya. Namun apa di kata, nama baik lebih utama , sehingga dia harus menuruti kehendak sang Agen memberikan uang tebusan demi catatan harian sang pelacur.

MINKE DENGAN AKHIR HIDUPNYA.

Hidup memang tidak ada yang bisa menebak. Roman Tetralogi Buru ini juga memperlihatkan padaku bagaimana hidup itu begitu misteri. Minke yang awalnya begitu berjaya pada akhirnya hidup di pembuangan.

Terlebih dari ketika itu katanya disebut sebagai pembebasan. Dia tidak menemukan hal itu. Kembali dari pembuangan dia hanya menemukan kekosongan. Kawannya hanya satu yang masih melihatnya dan harta bendanya semuanya tidak berguna karena dibekukan oleh Gubermen.

Prinsipnya yang begitu kuatlah yang mengantarnya hidup dengan berakhir tragis. Tragis bagi yang memandangnya tragis. Namun bagiku itu pilihan ketika harus memegang prinsip.

“Seorang tanpa prinsip adalah sehina-hina orang”,

Rumah Kaca hal. 99.

Sampai maut menjemput, Minke tetap dalam pengendalian sang Gubermen. Dalam sakitnya dia bertemu dokter yang sudah sengaja diatur oleh Gubermen agar tidak mengobatinya.

MASA TUA PANGEMANANN.

Senja pun menghampiri sang hamba Gubermen. Apa yang dia lakukan pada Minke membuat dia dikejar-kejar dengan pertanggungjawaban. Dalam senjanya dialah satu-satunya orang yang rajin menjenguk kuburan Minke, memerintahkan penjaga untuk membersihkan.

Entah karena menyesal atau merasa bertanggung jawab karena dialah Minke mengalami hal yang sulit dalam masa-sama hidupnya.

Akhinya Guru Besar Minke datang mencarinya. Mama sekaligus mertuanya mengetahui Minke sudah dibebaskan dari pembuangan. Beliau kembali ke tanah air untuk menjemput anak mantu kesayangannya.

Namun kepedihan yang harus dia terima, karena Minke sudah dalam kuburan. Maut sudah menjemputnya.

Pangemanannlah yang mengantarnya ke kuburan dan menjelaskan semua yang terjadi dalam tulisan pengantar dengan menyerahkan “ Rumah Kaca “ ke Mama.

KESIMPULAN.

Ada dua catatanku dalam membaca Roman Tetralogi Buru.

Pertama, pelajaran tentang buku penutup Roman Tetralogi Buru, Rumah kaca.

Disini aku belajar tidak ada yang bisa memastikan hati untuk tetap berjalan dengan benar. Seperti halnya Pangemanann. Awalnya dia hidup sesuai dengan kehendak Tuhan namun pada akhirnya kalah dengan Ego.

Begitu juga dengan hidup Minke dengan segala perjuangannya.Akan ada pihak yang tidak berkenan selalu berusaha untuk menghadang. Pada akhirnya kembali dengan sejauh mana keteguhan hati dalam prinsip, yang akan menjadi akhir dalam sebuah perjuangan.

Pada akhirnya bukan diri yang menjadi utama tetapi apa yang dihasilkan. Dimana Minke seorang laki –laki dengan segala prinsipnya dia dikenang sebagai pribadi yang begitu Agung dan menjadi teladan dalam generasi selanjutnya.

Kedua, tentang keseluruhan Seri Roman Tetralogi Buru.

Dari keseluruhan tokoh yang dibuat oleh Om Pram, aku memilih Mama menjadi tokoh yang paling berkesan. Dari buku pertama Bumi Manusia, Mama menjadi tokoh yang mengajarkan banyak hal dan sampai penutup pun Om Pram memunculkan tokoh Mama. Disini aku belajar bahwa menjadi seorang penolong haruslah sampai akhir.

Buku Roman Tetralogi buru ini adalah buku terbaik yang pernah aku baca, dan ku tutup perjalananku di dunia Roman Tetrologi Buru ini dengan satu ungkapan yang aku dapatkan di satu kebaktian.

“Untuk mengalahkan keinginan daging, mata keangkuhan hidup, maka beranilah berkata “CUKUP.”

Edited by Alin Riona

6 Comments

  1. adelinatampubolon 29 Juli 2016
    • Nik 29 Juli 2016
  2. samuel 29 Juli 2016
    • Nik 29 Juli 2016
  3. yekti mahanani 17 Maret 2017
    • Nik 18 Maret 2017

Tinggalkan Jejakmu... Karena itu Sangat Berarti!

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: